#idearaya

Pameran: Dia;Spora


Dia;Spora – Kata akarnya ‘diaspora’, yang berasal dari perkataan Greek kuno dipecahkan menjadi dua kata; “dia” dan “spora” yang merujuk kepada perkataan “dia” sebagai sebuah konstruk sosial dan identiti serta “spora” yang merujuk kepada pergerakan manusia sebagai perantau; warga migran Indonesia, pelarian Rohingya yang terkutuk, mangsa konflik Selatan Thailand, orang Penan yang dirampas tanahnya hinggalah kepada warga Thailand yang diperdagangkan.

Pada apakah seseorang “dia” yang juga seringkali diertikan sebagai “yang lain-lain”, melihat dirinya sendiri dan melihat orang lain sekaligus menciptakan sensasi dari kacamata individual mahupun kolektif dalam pengalamannya merantau dalam sistem yang penuh ketidakdilan ini?

Bersama dengan kita, tiga orang artis dalam membedah persoalan Dia;Spora ini!

Seniman: Tan Zi Hao, Engku Iman dan Khairani Zaquan

Indieraya! Gig


Inderagiri pasirnya lumat, Kerang berjemur dengan lokan; Siang hari bersembang lebat, Tiba malam kita menyetan!

Pada malam penutupan Festival Idearaya anda akan disajikan dengan barisan pemuzik handal yang pastinya akan mengubati jiwa raga yang berat memikirkan masalah dunia, dan membuatkan anda menghayati alunan melodi eksperimental atau melompat ketawa berdekah-dekah! Sertai gig Indieraya di Panggung Forum kami.

Fotografi: Seth Akmal


Seth Akmal, seorang jurugambar dan wartawan untuk portal berita The Malaysian Insider. Pemerhati aktif isu politik dan kemanusiaan justeru mendedahkan beliau dengan landskap masyarakat marjinal yang terpinggir dari tangga-tangga perbincangan arus perdana.

Hasil karyanya yang berjudul “Spora” merupakan lanjutan dari tema utama Festival Idearaya. Seth Akmal memilih foto esei dan imejan tunggal sebagai bentuk pamerannya yang merakamkan sisi kota yang dibutakan; warga Orang Kurang Upaya, miskin kota dan imigran.

Karya-karyanya turut boleh diakses melalui sethakmal.wordpress.com.